Lembaga Penjaminan Mutu UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

Category Archives: Artikel

Dwi Nanto, Dosen UIN Jakarta penyumbang artikel terbanyak di Scopus

Para akademisi UIN Jakarta terus bergerak dan berkontribusi dalam penciptaan karya-karya ilmiah. Salah satu raihan terbesar UIN Jakarta dalam produktivitas karya ilmiah pada tahun 2016 ini adalah terindeksnya 212 artikel UIN Jakarta oleh Scopus, sebuah lembaga pengindeks bereputas internasional. UIN Jakarta masih menjadi penyumbang artikel terbanyak di antara Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri (PTKIN) di Indonesia. Sementara dalam kategori Perguruan Tinggi tingkat Nasional, secara umum UIN Jakarta menempati posisi 34. Di wilayah Jakarta UIN masih bertengger dalam urutan ke 9. 212 artikel tersebut dihasilkan oleh sekitar 129 akademisi UIN Jakarta. Berikut ini adalah 10 besar penyumbang artikel terindeks Scopus: Dari data yang ditampilkan diketahui bahwa sejauh ini dosen UIN dengan penyumbang artikel terbanyak di Scopus adalah Dwi Nanto. Dosen pada program studi Pendidikan Fisika ini merupakan alumni dari Chungbuk National University, Korea Selatan. Dwi Nanto Lebih banyak fokus pada penelitian tentang magnet. Dalam kegiatan penelitiannya, Dwi Nanto bekerja sama dengan beberapa penulis dari Korea. Continue Reading

Audit Mutu Internal Membiasakan Budaya Mutu

No Quality no competition, tak ada kualitas, tak ada kompetisi. Demikian bunyi salah satu jargon dari penjaminan mutu. Hal ini menunjukan pentingnya mendahulukan kualitas dalam proses kegiatan sebuah organisasi atau sebuah instansi. UIN Jakarta merupakan sebuah instansi besar yang telah cukup lama berdiri. Guna dapat bersaing dengan perguruan tinggi lainnya, maka adalah sebuah keniscayaan bila kualitas harus menjadi garansi utama di UIN Jakarta. Salah bentuk pelaksanaan jaminan mutu di UIN Jakarta dilaksanakan dalam bentuk audit mutu internal (AMI). AMI di UIN Jakarta dilaksanakan setiap tahun sebelum dilaksanakannya Audit Mutu Eksternal (AME). Pada tahun 2016 ini AMI akan dilaksanakan pada tanggal 10 Mei sampai dengan akhir Mei 2016.  AMI pada tahun ini akan dilakukan pada sekitara 19 unit kerja di lingkungan UIN Jakarta. Ke 19 unit tersebut adalah QMR dan LPM, Bag. Umum, Organisasi Kepegawaian, perencanaan, keuangan, akuntansi, akademik, kerjasama dan kelembagaan, LP2M, Puslitpen, Pusat Pengabdian Kepada Masyarakat, PSGA, Pusat Layanan kerjasama Internasional, Pusat Layanan Humas dan Bantuan Hukum, Pusat Perpustakaan, Pusat TI dan pangkalan data, PPB, dan SPI. Kegiatan AMI ini melibatkan 38 Auditor, karena masing-masing unit akan diaudit oleh 2 orang auditor. Masing-masing unit Jakarta tersebut memiliki kewajiban untuk menjalankan klausul dari ISO 9001:2008 sesuai dengan tugasnya masing-masing. Dalam konteks ini setiap auditor harus mengetahui sepenuhnya klausul apa saja yang menjadi kewajiban suatu unit. Dengan mengetahui tugas dan fungsi dari masing-masing unit, auditor sudah mengetahui hal apa saja yang harus dievaluasi.  Setelah proses audit dilaksanakan, hasil audit akan menunjukan apakah pada suatu unit ada temuan atau tidak ada temuan sama sekali. Temuan dalam proses audit dikelompokan menjadi 3 yaitu minor, mayor dan observasi. Temuan mayor biasanya adalah jenis temuan karena kurang lengkapnya dokumen, sementara sistem sudah ada dan dijalankan dengan baik. Sedangkan temuan mayor terjadi bila dalam sebuah unit tidak ada sistem atau SOP yang mendukung management. Sementara itu temuan observasi hanya merupakan saran-saran dari auditor yang sebaiknya dijalankan oleh auditi untuk memperlanjar kinerja manajemen. Bila dalam proses audit ada sebuah temuan yang tidak dapat diselesaikan oleh sebuah unit, maka temuan tersebut harus dibahas dalam Rapat Tinjauan Manajemen (RTM) yang akan menghadirkan rektor, ketua QMR, LPM dan unit-unit kerja di lingkungan UIN Jakarta. Ketika semua temuan tersebut dapat teratasi, maka UIN Jakarta dinyatakan sudah siap menghadapi Audit Mutu Eksternal (AME). Continue Reading

Demi Manajemen UIN Yang Lebih Baik, LPM Gelar Refreshment Auditor Internal

Quality is a Journey not a destination, kualitas adalah sebuah perjalanan bukan tujuan. Demikian kutipan dari sebuah teori tentang penjaminan mutu. Menyadari bahwa kualitas adalah keniscayaan yang harus dilakukan dalam setiap kegiatan organisasi, LPM kembali menggelar workshop dengan tema pelatihan refreshment auditor internal sistem manajemen mutu ISO 9001:2008, Hari Kamis 28 April 2016, di Gedung Syahida Inn, kampus II UIN Jakarta. Pada kesempatan itu, Warek II  UIN Jakarta, Prof. Dr. Abdul Hamid, MS., berkesempatan membuka acara. Dalam sambutannya, Prof. Hamid menyampaikan bahwa para auditor internal UIN Jakarta harus pandai dan cekatan dalam mengikut perkembangan dan isu terbaru seputar ISO. Terlebih lagi, para auditor harus fokus pada peraturan-peraturan terbaru, sehingga dapat menyampaikannya kepada para auditi sebelum proses audit dilaksanakan. Prof. Hamid merasa yakin bahwa peraturan-peraturan tersebut dimaksudkan untuk menyerap perkembangan-perkembangan terbaru dalam proses manajemen. Kegiatan Workshop kemudian dilanjutkan dengan pembahasan materi I dengan tajuk Audit internal ISO 9001-Quality Management System Internal Auditor. Hadir sebagai narasumber untuk materi pertama tersebut adalah Ir. Triyan Aidilfitri, MM, seorang auditor senior dari Sucofindo. Dalam pemaparannya beliau menyampaikan bahwa ada beberapa isu penting yang harus difahami oleh para auditor terkait ISO 9001 yang terbaru (2015), diantaranya adalah perubahan ISO:9001 dan manfaatnya, Pemikiran berbasis resiko, Klausul ISO 9001:2015, dan tindak lanjut perubahan dan masa transisi. Perubahan yang bermanfaat dalam konteks ini harus diawali dengan lebih banyaknya keterlibatan pimpinan sistem manajemen, munculnya pemikiran berbasis resiko, adanya penyederhanaan Bahasa, struktur umum dan istilah, serta munculnya penyelarasan kebijakan dan sasaran sistem manajemen mutu dengan strategi organisasi. Dalam konteks manajemen, pemikiran berbasis resiko merupakan pemikiran yang diarahkan untuk menangani resiko atau kemungkinan negatif lainnya dengan meningkatkan efektivitas manajemen mutu, mencapai hasil yang lebih baik, dan mencegah efek negative. Pada materi II, dengan tema quality management system-requirements (ISO 9001;2008), LPM menghadirkan narasumber Zuhairan Yumnni Yunan M,Sc, seorang auditor senior sekaligus dosen FEB UIN Jakarta. Dalam presentasinya, beliau menyampaikan bahwa derap langkah ISO:9001, sudah dimulai sejak tahun 1987, 1994, 2000, 2008 dan terakhir 2015. ISO:9001 2008 merupakan versi ISO yang lebih menekankan pada proses. Dalam ISO:9001 2008 tersebut terdapat 8 klausul. Kedelapan klausul tersebut merupakan struktur utama dari ISO:9001 yang dibangun di atas prinsip-prinsip manajemen mutu yang berjumlah 8 juga, sekaligus sebagai persyaratan utama. Kedelapan prinsip tersebut adalah fokus pada pelanggan, kepemimpinan, keterlibatan karyawan, pendekatan proses, pendekatan sistem manajemen, peningkatan berkesinambungan, data faktual untuk pengambilan keputusan, dan hubungan yang saling menguntungkan dengan pemasok. Kesemua proses tersebut menurut Zuhairan pada dasarnya adalah untuk meningkatkan kepuasan pada pelanggan, dan syarat terpenting dari diperolehnya kepuasan pelanggan adalah continuos improvement atau perbaikan yang terus berkelanjutan. Continue Reading

Dr. Sugiyono: “Akreditasi Bukanlah Tujuan, Tetapi media Evaluasi”

Dalam rangka menghadapi proses akreditasi ke 29 program studi yang akan diakreditasi pada tahun 2016 ini, Lembaga Penjaminan Mutu (LPM) UIN Jakarta mulai melakukan persiapan dengan mengadakan workshop persamaan persepsi pengisian borang akreditasi. Acara tersebut dilaksanakan di Wisma Syahida Kampus II UIN Jakarta pada hari senin-selasa, tanggal 15-16 Februari 2016. Dalam kegiatan tersebut hadir sebagai narasumber di hari pertama adalah Dr. Sugiyono dari Universitas Jenderal Soedirman, sekaligus sebagai asesor BAN PT. Sementara pada hari kedua LPM meminta asesor senior UIN Jakarta, Prof. Dr. Suwito sebagai pembicara. Dalam materi yang disampaikannya Dr. Sugiyono menyampaikan bahwa program studi jangan sekali-kali menganggap akreditasi sebagai tujuan akhir, namun hanya sebagai alat untuk melakukan evaluasi eksternal. Program studi juga hendaknya jangan menggap para asesor sebagai penilai atau penguji namun sebagai kolega program studi yang dapat membantu program studi dalam melakuan evaluasi diri. Pada saat mengisi borang akreditasi, program studi harus selalu berpegangan pada panduan yang telah dibuat dan juga harus memperhatikan matrik nilai yang sudah ada. Seperti diketahui bahwa sebuah program studi dikatakan terakreditasi A bila meraih nilai 361 ke atas, terakreditasi B bila meraih nilai 300-360, terakreditasi C bila mendapat nilai 200-300, dan tidak terakreditasi sama sekali bila meraih nilai 200 ke bawah. Dalam kesempatan itu Dr. Sugiyono menyampaikan bahwa tim task force akreditasi program studi harus cermat dan cerdik saat melampirkan dokumen-dokumen akreditasi. Pada dasarnya semua dokumen harus dipersiapkan oleh program studi, namun pada saat menyerahkan borang akreditasi ke BAN PT, prodi cukup melampirkan wakil dokumen-dokumen yang dianggap penting, dengan tetap memberikan keterangan bahwa lampirkan dokumen selengkapnya tersedia di program studi dan akan ditunjukan pada saat visitasi. Hal ini untuk menghindari jumlah halaman yang terlalu tebal, sehingga para asesor akan kesulitan saat melakukan penilaian. Selain itu Dr. Sugiyono juga menyampaikan tips bahwa saat menyusun renstra program studi sebaiknya tetap memperhatikan mandat universitas, perkembangan terkini ilmu, kebutuhan penggunaan dan berkaca pada laporan evaluasi diri yang pernah didapat sebelumnya. Continue Reading

X